Niaga atas titi.

Advertisements

Mazhab.

السلا م عليكم ورحمة الله وبركاته
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم
اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
TANYALAH USTAZ TV9(Da’i Hadhari&Ustaz Dr.Muhammad Nidzam Abd.Kadir)
KEPERLUAN BERMAZHAB
••••••••••••••••••••••••••••••••••••••
Mazhab ada 4:
1)Hanafi
2)Maliki
3)As~Syafie
4)Hambali.
Org yg bermazhab mengikut Al~Quran dan sunnah berdasarkan kefahaman para ulamak.
Kita di Malaysia bermazhab As~Syafie.
Kita ikut Al~Quran dan sunnah dan bermazhab As~Syafie.

APAKAH BERLAINAN MAZHAB BERBEZA PENDAPAT?
Ya,berlainan mazhab bermakna berlainan pendapat.

APAKAH PERLU MENGIKUT MAZHAB DAN BOLEHKAH TUKAR MAZHAB?
Asalnya tak perlu ikut mazhab kerana kita hanya perlu ikut Al~Quran dan sunnah.
Cabang² ilmu sangat luas dan Al~Quran serta hadis tak ada perincian dan nak selesaikan masalah,itulah yg jadikan kita perlu pada mazhab.
Harus utk berpindah dari satu mazhab kepada satu mazhab tapi tak bolehlah nak main² atau suka² nak tukar mazhab.
Kita perlu ada ilmu jika nak tukar mazhab.
Mengikut imam As~Syafie batal wuduk ketika tawaf dan agak sukar nak jaga wuduk,rahmatnya perbezaan pandangan ulamak di Mekah kita boleh guna mazhab Hanafi tidak batal wuduk jika bersentuhan ketika tawaf.
PERBEZAAN INILAH RAHMAT JALAN KELUAR DALAM PERMASALAHAN.

RAMAI GOLONGAN MUDA PERSOALKAN MAZHAB DAN APAKAH KESEMUA MAZHAB MENGIKUT RUKUN IMAN DAN RUKUN ISLAM YG SAMA?
Kesemua mazhab berpegang pada rukun iman dan rukun islam yg sama.
KALAU ORG TAK IKUT MAZHAB AS~SYAFIE BUKAN BERMAKNA DIA BUKAN ISLAM.
Mempersoalkan dalam nada memperlekehkan mazhab itu tidak elok dari sudut adab.

APAKAH HIKMAH 4MAZHAB DAN APAKAH KITA KENA GUNA KEEMPAT~EMPAT MAZHAB INI?
Hikmah perbezaan pendapat adalah utk kemudahan kita.
Bila kita ada masalah kita boleh guna pendapat mazhab lain.
Inilah rahmat.
Yg jadi tak rahmat ialah bila kita bergaduh kerana berbeza tentang pendapat mazhab.
Inilah masalah sikap kita.
Kita ada 4mazhab mutabar.
Kita boleh pakai semua mazhab tapi kemampuan ilmu kita tak mampu,jadi kita cuma amalkan mazhab As~Syafie.

BAGAIMANA CARA NAK MERAIKAN MAZHAB² LAIN?
Perlu ada ilmu dan keikhlasan niat.
Jika kita tak ada keikhlasan niat,kita rasa kita sahaja yg betul.
Sesiapa yg banyak ilmu dia akan kurang membangkang.
Bila dia tak ada ilmu,dia akan terus melabel seseorang itu sesat.
Kita kena berlapang dada dgn pandangan org lain.
Dalam mazhab As~Syafie digalakkan melafazkan “usali” tapi jika kita nampak org tak lafas “usali”jgn lah kita kata solatnya tak sah.
Tak boleh berkata begitu.

APAKAH KEPERLUAN KITA BERMAZHAB?
Keperluan bermazhab kerana kita mahukan keharmonian.
Kita di Malaysia pilih satu mazhab utk keharmonian.

KENAPA DI MALAYSIA GUNA MAZHAB AS~SYAFIE?
Di Malaysia guna mazhab As~Syafie kerana faktor sejarah.
Semua ulamak nusantara ajar guna mazhab As~Syafie.
Bukan bermakna mazhab² lain salah tapi kita di Malaysia belajar mazhab As~Syafie kerana jika kita belajar semua mazhab,kita akan jadi pening.
Bila kita bawa mazhab baru,tak salah tapi boleh timbulkan fitnah atau bergaduh.
Kalau kita nak bawa pandangan² lain,kita kena tengok apakah masyarakat boleh terima atau tidak.

APAKAH CARA KITA NAK TEGUR ORG YG MERASAKAN MAZHAB MEREKA SAHAJA YG BENAR DAN KENAPA MAZHAB BERBEZA~BEZA PENDAPAT?
Ini adalah masalah sikap.
Bila dia fanatik hanya pada satu mazhab sahaja,itu yg menjadikan dia tak boleh terima pandangan org yg mengikut mazhab lain.
Mazhab berbeza~beza pandangan kerana mengangkat celaan dari para ulamak.
Ulamak berbeza pendapat bukan mengikut nafsu.

DALAM KITA MEMBERI PANDANGAN,KEHARMONIAN PERLU KITA JAGA.

APAKAH AJARAN SYIAH DIKIRA MAZHAB ATAU AJARAN SESAT?
Syiah sayang pada keluarga Nabi,kita juga sayang pada ahli keluarga Nabi.
Kita tak perlu bawa syiah disini.
JGN BAWA SYIAH KE SINI.
SINI ADALAH TEMPAT AHLI SUNNAH WAL JEMAAH.

APAKAH HUKUM JIKA BERPECAH BELAH DALAM AGAMA ISLAM?
Perbezaan pendapat bukan berpecah belah.
Mereka tak bergaduh.
Cuma sikap kita yg menampakkan kita berpecah belah kerana kita fanatik hanya pada satu mazhab hingga tak terima mazhab lain.
ULAMAK² TERDAHULU BILA BERBEZA PENDAPAT MEREKA BERBINCANG DAN DUDUK SEMEJA.

BAGAIMANA KITA NAK YAKIN DGN MAZHAB SEPERTI KITA YAKIN DGN PEMANDU KAPALTERBANG(pilot)?
Bila kita baca sirah para ulamak kita akan yakin dgn mazhab.
Ketika berfatwa,mufti mesti bermazhab mengikut mazhab As~Syafie.
Jika mufti tak boleh selesaikan masalah mengikut mazhab As~Syafie,mufti boleh pilih 3 lagi mazhab lain.

APAKAH YG DIKATAKAN MAZHAB UMUM?
Waallahualam.
Biasa org sebut mazhab awam.
Mazhab awam ialah mazhab yg berpegang pada mufti.
Berpegang pada pendapat mufti berdasarkan firman Allah,tanyalah pada ahli ulamak jika kamu tak tahu.

APAKAH DI AKHIRAT KELAK KITA AKAN DITANYA MAZHAB APA YG KITA PEGANG?
Tak jumpa lagi dalam hadis atau Al~Quran kita akan ditanya di akhirat kelak tentang mazhab apa yg kita pegang.
In Shaa Allah,tak akan ditanya.

SEJAK RATUSAN TAHUN KITA DI MALAYSIA MENGIKUT MAZHAB AS~SYAFIE.
KESERAGAMAN DARI SUDUT MAZHAB INI SANGAT PENTING TANPA KITA MENAFIKAN MAZHAB² LAIN.

AL FATIHAH KEPADA ULAMAK 2 YANG DIKASIHI & DIRINDUI✍🏻

BIAR TAHU & JGN KELIRU
Dan sesiapa berminat join group tyalah ustaz,boleh beritahu sya📝

Perjanjian.

PEMBICARAAN DAN PERJANJIAN IBLIS DENGAN DAJJAL LAKNATULLAH

Dajjal bertemu Iblis pada abad ke-8 M atau abad ke-2 H (sekitar tahun 800 M atau tahun 200 H) di pusat istananya di dekat Bermuda, yaitu yang masih termasuk Wilayah Segitiga Bermuda di Samudra Atlantik, di mana daerah tersebut merupakan tempat bertemunya 2 lautan yang beraliran air laut yang bersuhu hangat (panas) dan air laut yang bersuhu dingin di Bumi yang dipilih Iblis dan setan-setan sebagai kawasan pusat-pusat pemerintahan kerajaan Iblis dan negaranya, karena tempat-tempat yang bertentangan tersebut memberikan kekuatan kepada mereka.

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda :

“Apabila salah seorang berada di tempat terbuka atau di tengah Matahari sedang bersinar, lalu bayangan yang meneduhinya bergeser, sehingga sebagian dari dirinya terletak di tempat panas dan sebagian lagi di tempat teduh, maka hendaknya dia berdiri (meninggalkan tempat itu).”
Hadits riwayat Abu Dawud dan Al-Hakim.

Tempat duduk yang paling mendapat prioritas setan adalah tengah-tengah antara tempat yang teduh dan tempat yang terkena sinar Matahari atau yang setengah berada di tempat panas dan setengah lainnya berada di tempat yang dingin.

Hal seperti itu atau paling tidak mendekati hal seperti itu adalah tempat duduknya setan, setan-setan sangat tertarik pada posisi-posisi yang terletak antara 2 hal yang bertentangan, karena tempat yang demikian, memberikan kekuatan kepada mereka.

Ketika Dajjal memasuki ruangan luas dan gelap, namun cahaya berwarna jingga tua bersinar dari salah satu sisinya.

Tiba-tiba Dajjal merasakan seakan-akan seluruh ruangan itu diterangi cahaya seperti api.

Ia mendapati dirinya berhadap-hadapan dengan makhluk yang jelek rupanya, menyeramkan, hampir-hampir membekukan darah dalam salurannya, kalau saja Iblis tidak langsung menampakkan diri sebagai orang tua Najd yang dikenal oleh Dajjal sebelumnya, Iblis Laknatullah itu mendekatinya tanpa menunduk dan Dajjal mendekatinya tanpa menunduk pula. Lalu keduanya saling berjabat tangan, Iblis Laknatullah berkata kepada Dajjal Laknatullah (julukannya) atau Musa Samiri (namanya) :
“Wahai manusia (tanda) Kiamat, aku menantimu sejak jutaan tahun, aku telah membuat persiapan untukmu sejak kemunculan nabi dari Arab (Rasulullah saw) ini untuk kita hancurkan umatnya yang menghadang dan merintangi kita.

Permusuhan antara kita dan mereka tidak akan hilang, entah mereka yang menang atau kita yang menang.

Jika kita menang, kita telah mengalahkan Allah, kalau kita mengalahkan Allah, kita menjadi ‘tuhan’ bersama-Nya, yang tidak ada sekutu bagi kita.

Itulah saatnya, kita mencipta sebagaimana Dia (Allah) mencipta.

Jika tidak, katakan padaku, dari mana Allah mendatangkan makhluk-makhluk ini dan menciptakannya dari Kaf dan Nun?
Pasti Dia (Allah) belajar dari tuhan sebelum-Nya dan dapat memahami rahasia-rahasianya, kemudian mengkhianatinya dan menciptakan ini dengan apa yang diketahui-Nya dari rahasia-rahasia itu.

Aku (Iblis) dan engkau (Dajjal) dapat mencapai apa yang telah dicapai-Nya hanya dengan memusnahkan umat ini (umat Islberdoa

Apakah Iblis itu tidak tahu Firman Allah yang berbunyi :
“Laa ilaaha illallah”? Sebenarnya Iblis tahu bahwa tiada Tuhan selain Allah, tetapi karena Iblis hendak menipu dan menyesatkan Dajjal, maka Iblis berkata dusta kepadanya.

Dan bahwa Allah bersifat Al Malik,
Al Quddus, As Salaam, Al Muhaimin, Al Aziz,
Al Mutakabbir,
Al Bari’, Al Khaliq,
Al Mushawwir,
Al Mubdiu, Al Hasib,
Al Ahdim, Al Jalil,
Ar Raqib, Al Hakim,
Al Hamid, Al Mu’id,
Al Muhyi, Al Mumit,
Al Hayyu, Al Wajid,
Al Wahid, Al Qodir,
Al Awwal, Al Akhir,
Adh Dhahir, Al Bathinu, Al Waliy, Al Muta’aliy,
Al Jami’
dan sifat-sifat Allah yang ada dalam Asmaul Husna, atau Iblis tidak mengakuinya karena Iblis dendam kepada Allah, karena Allah lemparkan Iblis dari rahmat-Nya dan Allah melaknati Iblis akibat ulahnya sendiri yang sombong dan berperangai buruk.

Qur’an surat Al-Baqarah ayat 168 :

  1. (Wahai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa-apa yang terdapat di muka Bumi) maka, janganlah mengkonsumsi segala yang haram, karena setan masuk ke tubuh manusia salah satu jalannya adalah melalui segala yang haram yang masuk ke dalam tubuh, hal itu membuat ia dikuasai setan, sehingga ia dengan mudah melakukan perbuatan haram dan masing-masing anggota tubuhnya menuntut agar digunakan untuk melakukan perbuatan maksiat (dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah setan) dengan tetap beriman dan bertakwa kepada Allah saja (sesungguhnya ia menjadi musuh yang nyata bagimu).

Qur’an surat Al-Maaidah ayat 91 :

  1. (Sesungguhnya setan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran) meminum (khamar) maka janganlah mengkonsumsi segala yang haram, karena setan masuk ke dalam tubuh manusia salah satu jalannya adalah melalui segala yang haram yang masuk ke dalam tubuh, hal itu membuat dirinya dikuasai setan, sehingga ia dengan mudah melakukan perbuatan haram dan masing-masing anggota tubuhnya menuntut agar digunakan untuk melakukan perbuatan maksiat dan meminum khamar itu menurunkan konsentrasi otak serta menurunkan kecerdasan otak (IQ), karena otaknya mengalami kerusakan yang sulit disembuhkan (dan berjudi itu) membuat setan juga bisa menguasai manusia melalui perbuatan dosa-dosa mereka
    (dan menghalangi kamu dari mengingat Allah) sehingga lupa kepada Allah dan malas atau bahkan tidak mau berdzikir, tadarus, tilawah, berdoa(dan shalat, maka berhentilah kamu) dari melakukan dosa-dosa tersebut.

Qur’an surat An-Nisaa’ ayat 120 :

  1. (Setan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkitkan angan-angan kosong pada mereka, padahal setan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka) setan itu penipu, Al-Hadiid 14.
    Qur’an surat Faathir ayat 5-6 :
  2. (Wahai manusia, sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka sekali-kali janganlah kehidupan dunia memperdayakan kalian dan janganlah) setan (yang pandai menipu, memperdayakan kalian tentang Allah.)
  3. (Sesungguhnya setan itu adalah musuh bagi kalian, maka anggaplah ia musuh) kalian, dengan cara, bertakwalah hanya kepada Allah saja (karena sesungguhnya setan-setan itu hanya mengajak golongannya supaya menjadi penghuni Neraka yang menyala-nyala).

Lanjut ucapan Iblis kepada Dajjal sebagai berikut :
“Allah telah mengampuni nabi mereka atas dosa-dosanya yang terdahulu dan yang akan datang, memberi mereka (kaum muslimin) malam Al-Qadar yang lebih baik daripada 1000 bulan, memberi mereka tempat wukuf di Arafah. Mereka kembali dari Arafah bagaikan dilahirkan kembali oleh ibunya, memberi mereka istighfar (ampunan) dan lalu Dia (Allah) pun menerima ampunan mereka dan memberi mereka tobat dan menerima tobat mereka selama belum sekarat. Dia telah memuliakan mereka, lantas, mengapa kita tidak menguasai dan menghancurkan mereka (umat Islam) dengan keinginan rendah dan cobaan hidup berupa harta, anak, wanita, emas, hukum, kekuasaan, dan kedudukan? Kita kirim pada mereka (umat Islam), para pembantu kita dari kalangan setan, jin, dan manusia (yang bersifat setan), untuk menghancurkan mereka semuanya serta merobek Al-Qur’an dalam dada mereka (umat Islam), sehingga mereka menjadi muslim hanya dalam nama saja (maksudnya tidak menjalankan perintah agama, contohnya, orang Islam KTP yang tidak shalat). Kita jadikan orang-orang Yahudi bangsamu itu, sebagai pemegang kepemimpinan serta menerima kurban dan tebusan, sehingga mereka (Bani Israil) menetapkan pajak dan memperoleh apa yang dijanjikan pada mereka untuk menguasai Palestina. Dengan begitu, mereka (Bani Israil) menjadi penguasa seluruh dunia. Aku (Iblis) menjadi sahabatmu yang tersembunyi dan sekutumu (Dajjal) di atas “Arsyi dan kekuasaan.”
Qur’an surat An-Nisaa’ ayat 38 :

  1. (….Barangsiapa yang menjadikan setan sebagai temannya, maka) ketahuilah (ia) setan itu (adalah teman yang sangat jahat).
    Qur’an surat Al-Hajj ayat 4 :
  2. (Yang telah ditetapkan, bahwa barangsiapa yang berteman dengan ia) setan (maka ia akan menyesatkannya dan membawanya ke azab Neraka).

Dajjal membuka mulut dan membelalakkan mata, untuk pertama kalinya ia mendengar perkataan memuaskan dari ‘tuhan’ (Iblis) yang menciptakan seluruh alamnya. Dajjal bertanya kepadanya tentang Adam dan Hawa, serta masalah godaan pada keduanya yang mengeluarkan mereka dari Surga sebagaimana di beritakan dalam kitab-kitab suci. Iblis menceritakan kepada Dajjal tentang dikeluarkannya Nabi Adam as dan istrinya Hawa dengan memutarbalikkan fakta yang sebenarnya dengan memfitnah Nabi Adam as, Hawa, para nabi dan para sahabat Rasulullah saw. Dajjal mulai mendengarkan ‘saudara tuanya’ dengan penuh perhatian, seakan-akan terpengaruh oleh sihir yang dimainkan penyihir profesional. Perkataan Iblis Laknatullah indah, idenya menarik, pandangannya menyentuh dan isyaratnya simpatik, seolah-olah ia adalah orang tuanya yang telah lama mencarinya. Akhirnya mereka menyepakati perjanjian tertulis, perjanjian itu menyebutkan bahwa :
“Keduanya adalah satu makhluk, yang satu terlihat dan yang lainnya tidak terlihat. Tujuan persahabatan itu adalah ‘menghancurkan Islam dan kaum muslimin’, menegaskan dan menampakkan kesalahan Yang Maha Besar (Allah) yang telah tua renta dan menjelaskan bahwa orang-orang Yahudi adalah umat terbaik yang diutus kepada manusia, bukan kaum muslimin yang bersifat Dajjal (kata Ibils dan Dajjal).

Isi perjanjian Iblis dan Dajjal selanjutnya sebagai berikut :
“Adapun rincian perjanjian dan langkah-langkah kerja akan dijelaskan dalam pertemuan-pertemuan khusus kita (Iblis dan Dajjal) yang sangat rahasia dan dicatat dengan perangkat peka yang merekam pembicaraan. Kita adalah satu, kita merupakan sekutu Tuhan kita dalam kekuasaan”.
Tertanda (ditanda tangani Dajjal)
Raja Yahudi yang ditunggu-tunggu dan dijanjikan kerajaan seribu penduduk (Dajjal).
Tertanda (ditanda tangani Iblis)
Raja jin dan setan (Iblis) yang terusir secara zhalim karena Adam terkutuk dan anak cucunya yang tidak mengikuti kami.

Iblis terkutuk itu menyatakan kemenangan dan kecerahan dengan harapan bahwa di masa depan ia dapat melaksanakan rencananya atas anak cucu Adam. Iblis mendatangi seluruh dunia jin kafir dan setan, dan menyampaikan pidato yang mengenai Dajjal berikut ini :
“Dengan namaku, akulah ‘tuhan’ yang agung bagi duniamu dan seluruh dunia ini. Dengan nama sahabat dan pendampingku serta saudara kembarku (Dajjal), anak Samirah, aku senang memanjakannya dengan membuang huruf namanya, yang tidak seperti orang-orang Arab membuang huruf nama itu dengan membuang huruf akhirnya. Kami, raja (Iblis), membuang 2 huruf namanya sehingga sahabatku (Dajjal) itu menjadi ‘Sam’ atau ‘Paman Sam’ bagi seluruh manusia. Ia adalah saudara dan bayanganku bagi mereka. Oleh karena itu, Paman Sam (Samiri) adalah paman kalian dan paman setiap orang yang beriman kepada kami (Iblis & Dajjal). Sebab, ia adalah saudaraku dan penjelmaan dariku. Ia adalah pemberi syafaatku bagi manusia, jika saja ia tidak datang, pasti aku akan melahap semua manusia dengan mulutku. Tetapi ia datang untuk menyelamatkan mereka dan untuk mewujudkan harapan umat tersiksa di Bumi Yahudi. Berkumpullah hai anak-anak kegelapan. Hari ini adalah permulaan umur baru di dalam sejarah Bumi ini dan sejarah kalian. Inilah sejarah yang mengizinkan kalian untuk menguasai manusia demi bakti ‘tuhan’ kalian (Iblis) dan saudara kembarnya (Dajjal). Aku adalah orang ini, dan orang ini adalah aku. Minumlah arak, karena akal perlu istirahat, adakan pesta selama 40 hari 40 malam. Setelah itu, kalian akan meninggalkan saudara kembarku yang akan pergi untuk memerintah manusia dan menggantikanku. Hendaklah kita membantunya dalam membangun benteng raksasa (berbentuk Piramida) di dalam air dan di permukaannya, serta di atas sebidang tanah di dunia ini (sebagai istananya Dajjal) yang dekat dengan (pusat) istanaku ini (arsyi/singgasana utama Iblis di atas air Laut Segitiga Bermuda). Malam ini pesta dimulai. Menyebarlah.”

Istana itu ramai dengan hiruk-pikuk dan malam-malam indah, Iblis mengajak saudara kembarnya ke kamar tamu besar yang telah disiapkan untuknya. Setiap malam mereka berdua mengadakan pertemuan hingga pagi hari. Lalu masing-masing kembali ke kamarnya, selama 40 hari selesailah pembuatan ’aturan kerja’ dan ’penetapan langkah-langkah setan untuk memerintah dunia’. Dibentuk pula konsep protokoler bagi pengendalian dunia dan metode penguasaannya. Iblis dan pasukannya telah berhasil membantu Dajjal membangun istananya yang berbentuk Piramida di Segitiga Bermuda di dalam air dan di permukaanya serta di atas sebidang tanah di Bumi yang dibangun di dekat pusat istananya Iblis yang berada di atas air Laut Segitiga Bermuda. Pada hari terakhir, diadakan pesta perpisahan dengan sahabatnya, Dajjal pun keluar dari istananya. Dajjal menggerakkan kapalnya beserta para pengawalnya yang mulai bangun dari tidur selama 40 hari 40 malam (manusia yang masuk ke istananya Iblis, langsung tertidur, kecuali Dajjal, karena Iblis hendak berbicara kepadanya sehingga Dajjal tidak tertidur ketika memasuki istananya Iblis).Yang pertama kali mereka (para pengawalnya) lakukan adalah sujud kepada Dajjal.
Para pengawalnya berkata : “Engkau menjadi suci, wahai junjungan dan tuhanku. Engkau telah menjadikan kami mati dengan kebijaksanaanmu dan sekarang kami menjadi hidup dengan rahmatmu.”
Dajjal menjawab : “Apakah kalian tahu berapakah umur kalian ketika mati di hadapanku?”
Pengawalnya menjawab : “Kami tidak tahu.”
Dajjal berkata : “40 hari, hendaklah selalu membiasakan pesta kematianmu selama 40 hari. Pada 40 hari, aku menghidupkan mereka sekali lagi untuk memasukkan mereka ke dalam Firdaus, namun kalian tidak melihat mereka.”
Sangat disayangkan, bahwa perayaan 40 hari menjadi perbuatan bid’ah yang diwarisi kaum muslim dari Dajjal Yahudi dan fir’aun yang juga merayakan 40 hari setelah kematiannya, karena ruh dihentikan dari penghisapan, kata Dajjal, Iblis, dan para fir’aun. Ini benar-benar adalah kebohongan yang ditiru Dajjal untuk dirinya dari fir’aun dan kemudian dari Iblis dalam pestanya. Semoga Allah melaknati mereka, yaitu Iblis dan Dajjal Laknatullah.
Janji Iblis dihadapan Allah dalam Qur’an surat Al-A’raaf ayat 16-17 dan 30 :

  1. (“Iblis menjawab : ”Karena Engkau) Allah (telah menghukum aku sesat, aku akan) menghalang-halangi (mereka) manusia (dari jalan Engkau yang lurus).
  2. (Kemudian aku akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka taat”) akhirnya Iblis dan pengikut-pengikutnya berhasil menyesatkan sebagian besar manusia.
  3. (Sebagian) manusia (diberi-Nya petunjuk dan sebagian lagi telah pasti kesesatan bagi mereka. Sesungguhnya mereka menjadikan setan-setan pelindung) mereka (selain Allah dan mereka mengira bahwa mereka mendapat petunjuk).
    Qur’an surat Al-Hijr ayat 39-44 :
  4. (Iblis berkata : “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan) membuat (mereka) manusia yang sesat (memandang baik) perbuatan mereka yang buruk (di muka Bumi ini dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya),
  5. (kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis) yaitu orang-orang yang telah diberi taufiq untuk bertakwa dengan menjalankan segala perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya (di antara mereka”).
  6. (Allah berfirman : “Ini adalah jalan yang lurus, kewajiban Aku-lah menjaganya) sehingga orang tersebut terlepas dari tipu daya setan dengan mengikuti jalan yang lurus karena dijaga oleh Allah. Tetapi, barangsiapa yang disesatkan oleh Allah, maka sekali-kali kamu tidak akan mendapatkan jalan untuk memberi petunjuk kepadanya, An-Nisaa’ 88,
    Al-An’aam 39, 125,
    Al-A’raaf 178, 186,
    Ar-Ra’du 27, 33,
    Ibrahim 4, 27,
    An-Nahl 37, 93,
    Al-Israa’ 97, Al-Kahfi 17, Ar-Ruum 29, 53,
    Faathir 8, Az-Zumar 23, 36, Al-Mu’min 33-34, 74, Asy-Syuura 44, 46,
    Al-Jaatsiyah 23,
    Al-Muddatstsir 31.
  7. (sesungguhnya hamba-hamba-Ku) yang beriman (tidak ada kekuasaan bagimu) setan (terhadap mereka, kecuali orang-orang yang mengikut kalian, yaitu orang-orang yang sesat”).
  8. (Dan sesungguhnya Jahannam itu benar-benar tempat yang telah diancamkan kepada mereka) pengikut-pengikut setan (semuanya).
  9. (Jahannam itu mempunyai 7 pintu, tiap-tiap pintu) telah ditetapkan (adalah untuk golongan tertentu bagian di antara mereka) yang sesat.

Qur’an surat An-Nisaa’ ayat 88 :
Tafsir Jalalain.

  1. (….Barangsiapa yang disesatkan oleh Allah, maka kamu sekali-kali takkan mendapatkan jalan) untuk menujukinya.

Qur’an surat Al-An-‘aam ayat 39, 122 dan 125 : Tafsir Jalalain.

  1. (Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami adalah tuli dan bisu lagi berada dalam gelap gulita.
    Barangsiapa yang dikehendaki Allah) ia tersesat (niscaya disesatkan-Nya.

Dan barangsiapa yang dikehendaki-Nya) mendapat petunjuk (niscaya Dia menjadikannya berada di atas jalan yang lurus) yakni agama Islam.

  1. (Dan apakah orang yang sudah mati) hati nuraninya (kemudian ia Kami hidupkan) hati nuraninya dengan diberi-Nya hidayah (dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang) jalan yang lurus dan keselamatan (yang dengan cahaya itu ia dapat berjalan) bisa bergaul/bersosialisasi (di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita) kesesatan (yang sekali-kali tidak dapat keluar dari padanya?) karena Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir,
    At-Taubah 37 (Demikianlah Kami jadikan orang-orang yang kafir itu memandang baik terhadap apa yang telah mereka kerjakan).
  2. (Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk memeluk agama Islam) dengan cara menyinarkan nur hidayah ke dalam dadanya, sehingga dengan sadar ia mau menerima Islam dan mau membuka dadanya lebar-lebar untuk menerimanya, demikianlah sebagaimana yang telah disebutkan dalam hadits
    (Dan barangsiapa yang dikehendaki) Allah (kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit seolah-olah ia sedang mendaki ke Langit) apabila iman dipaksakan kepadanya, karena hal itu terasa berat sekali baginya (Begitulah Allah menimpakan siksa) azab atau setan itu menguasainya
    (kepada orang-orang yang tidak beriman).

Qur’an surat Shaad ayat 82-85 :

  1. (Iblis menjawab : “Demi kekuasaan Engkau, aku akan menyesatkan mereka semuanya).
  2. (Kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka”) yaitu orang-orang yang telah diberi taufiq dan hidayah untuk menaati segala petunjuk dan perintah Allah.
  3. Allah (berfirman : “Maka yang benar) adalah sumpah-Ku (dan hanya kebenaran itulah yang Aku katakan”).
  4. (Sesungguhnya Aku pasti akan memenuhi Neraka Jahannam dengan jenis kamu) yaitu Iblis dan semua setan jin (dan dengan orang-orang yang mengikuti kamu di antara mereka kesemuanya) yaitu semua setan manusia.

Qur’an surat Az-Zukhruf ayat 36-38 :

  1. (Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah) yaitu Al-Quran (Kami adakan baginya setan) yang menyesatkan dirinya (maka setan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya).
  2. (Dan sesungguhnya mereka) setan-setan itu (benar-benar menghalangi mereka dari jalan yang benar dan mereka menyangka bahwa mereka mendapat petunjuk) setan membuatnya memandang baik perbuatan dosa.
  3. (Sehingga apabila orang-orang yang berpaling) dari Allah dan rasul-Nya ketika hidup di dunia (itu datang kepada Kami) di hari Kiamat (dia berkata :
    “Wahai, seandainya jarak antaraku dan kamu) setan (seperti jarak antara timur dan barat! Memang) setan itu (teman yang paling jahat”) di dunia setan menggoda manusia untuk menuruti hawa nafsu, Al-Baqarah 169, sehingga manusia tergelincir dalam dosa, tetapi di akhirat, setan mengkhianati manusia, Qaaf 27.

Sumber :
Al-Qur’an, Tafsir Jalalain, Dajjal Akan Muncul Dari Segitiga Bermuda dan Dialog dengan Jin muslim oleh Muhammad Isa Dawud dan berbagai sumber hadist

WALLAHUALAM

COPAS

💯

100 PERINTAH ALLAH PADA MANUSIA YANG TERCATAT DI DALAM QURAN

1. Jangan berkata kasar.
(QS 3 – Ali Imran : 159)
2. Tahanlah marah.
(QS 3 – Ali Imran : 134)
3. Berbaiklah kepada orang lain.
(QS 4 – An Nisaa’ : 36)
4. Jangan sombong dan congkak.
(QS 7 – Al A’raaf : 13)
5. Maafkanlah kesalahan orang lain.
(QS 7 – Al A’raaf : 199)
6. Berbicaralah dengan nada halus dan bersopan.
(QS 20 – Thaahaa : 44)
7. Rendahkanlah suaramu.
(QS 31 – Luqman : 19)
8. Jangan mengejek orang lain.
(QS 49 – Al Hujuraat : 11)
9. Berbaktilah pada orang tua (ibu bapak).
(QS 17 – Al Israa’ : 23)
10. Jangan mengeluarkan kata yang tidak menghormati orang tua ( ibu bapak).
(QS 17 – Al Israa’ : 23)
11. Jangan memasuki kamar pribadi ibu bapak tanpa izin.
(QS 24 – An Nuur : 58)
12. Catatlah hutang-hutangmu.
(QS 2 – Al Baqarah : 282)
13. Jangan mengikuti orang secara membabi buta.
(QS 2 – Al Baqarah : 170)
14. Berikanlah lanjutan waktu bila orang yang berhutang kepadamu dalam kesempitan.
(QS 2 – Al Baqarah : 280)
15. Jangan makan riba’/membungakan uang
(QS 2 – Al Baqarah : 1)
16. Jangan melakukan korupsi)
(QS 2 – Al Baqarah : 188)
17. Jangan ingkar atau melanggar janji
(QS 2 – Al Baqarah : 177)
18. Jagalah kepercayaan orang lain kepadamu
(QS 2 – Al Baqarah : 283)
19. Jangan campur adukan kebenaran dengan kebohongan
(QS 2 – Al Baqarah : 42)
20. Berlakulah adil terhadap semua orang
(QS 4 – An Nisaa’ : 58)
21. Tegakkanlah keadilan dengan tegas
(QS 4 – An Nisaa’ : 135)
22. Harta yang meninggal harus dibagikan kepada anggota keluarga
(QS 4 – An Nisaa’ : 7)
23. Wanita memiliki hak waris
(QS 4 – An Nisaa’ : 7)
24. Jangan memakan harta anak yatim
(QS 4 – An Nisaa’ : 10)
25. Lindungi anak yatim
(QS 2 – Al Baqarah : 220)
26. Jangan memboroskan harta dengan sewenang-wenangnya
(QS 4 – An Nisaa’ : 29)
27. Damaikanlah orang yang berselisih
(QS 49 – Al Hujuraat : 9)
28. Hindari perasangka buruk
(QS 49 – Al Hujuraat : 12)
29. Jangan memfitnah orang
(QS 2 – Al Baqarah : 283)
30. Jangan memfitnah orang
(QS 49 – Al Hujuraat : 12)
31. Gunakan harta untuk kegiatan sosial(QS 57 – Al Hadid : 7)
32. Biasakan memberi makan orang miskin
(QS 107 – Al Maa’uun : 3)
33. Bantulah orang fakir yang berada di jalan Allah
(QS 2 – Al Baqarah : 273)
34. Jangan menghabiskan uang untuk bermegah-megah
(QS 17 – Al Israa’ : 29)
35. Jangan menyebut-nyebut tentang sedekahmu
(QS 2 – Al Baqarah : 264)
36. Hormatilah tamu anda
(QS51AdzDzaariyaat26)
37. Perintahkan kebajikan setelah kita melakukannya sendiri
(QS 2 – Al Baqarah : 44)
38. Jangan berbuat kerusakan di muka bumi
(QS 2 – Al Baqarah : 60)
39. Jangan menghalangi orang datang ke masjid
(QS 2 – Al Baqarah : 114)
40. Perangilah mereka yang memerangi mu
(QS 2 – Al Baqarah : 190)
41. Jagalah etika perang
(QS 2 – Al Baqarah : 191)
42. Jangan lari dari peperangan
(QS 8 – Al Anfaal : 15)
43. Tidak ada paksaan untuk memasuki agama (Islam)
(QS 2 – Al Baqarah : 256)
44. Berimanlah kepada para Nabi
(QS 2 – Al Baqarah : 285)
45. Jangan melakukan hubungan intim di saat haid
(QS 2 – Al Baqarah : 222)
46. Susuilah anak-anakmu selama dua tahun penuh
(QS 2 – Al Baqarah : 233)
47. Jauhilah hubungan intim di luar nikah
(QS 17 – Al Israa’ : 32)
48. Pilihlah pemimpin yg pantas. Pilihlah pemimpin berdasarkan ilmu dan jasanya
(QS 2 – Al Baqarah : 247)
49. Jangan membebani orang di luar kesanggupannya
(QS 2 – Al Baqarah : 286)
50. Jangan mau dipecah belah
(QS 3 – Ali Imran : 103)
51. Renungkanlah keajaiban dan penciptaan alam semesta ini
(QS 3 – Ali Imran 3 :191)
52. Lelaki maupun wanita mendapat balasan yang sama sesuai perbuatannya
(QS 3 – Ali Imran : 195)
53. Jangan menikahi mereka yang sedarah denganmu
(QS 4 – An Nisaa’ : 23)
54. Keluarga harus di-imami oleh seorang lelaki
(QS 4 – An Nisaa’ : 34)
55. Jangan pelit
(QS 4 – An Nisaa’ : 37)
56. Jangan iri hati
(QS 4 – An Nisaa’ : 54)
57. Jangan saling membunuh
(QS 4 – An Nisaa’ : 92)
58. Jangan membela ketidakjujuran atau kebohongan
(QS 4 – An Nisaa’ : 105)
59. Jangan bekerja-sama dalam dosa dan kekerasan
(QS 5 – Al Maa-idah : 2)
60. Bekerja samalah dalam kebenaran
(QS 5 – Al Maa-idah : 2)
61. Mayoritas bukanlah merupakan kriteria kebenaran
(QS 6 – Al An’aam : 116)
62. Berlaku adil
(QS 5 – Al Maa-idah:8)
63. Berikan hukuman untuk setiap kejahatan
(QS 5 – Al Maa-idah : 38)
64. Berjuanglah melawan perbuatan dosa dan melanggar hukum
(QS 5 – Al Maa-idah : 63)
65. Dilarang memakan binatang mati, darah dan daging babi
(QS 5 – Al Maa-idah : 3)
66. Hindari minum racun dan alkohol
(QS 5 – Al Maa-idah : 90)
67. Jangan berjudi
(QS 5 – Al Maa-idah : 90)
68. Jangan menghina keyakinan atau agama orang lain
(QS 6 – Al An’aam : 108)
69. Jangan mengurangi timbangan untuk menipu
(QS 6 – Al An’aam : 152)
70. Makan dan minumlah secukupnya
(QS 7 – Al A’raaf : 31)
71. Kenakanlah pakaian yang bagus di saat sholat
(QS 7 – Al A’raaf : 31)
72. Lindungi dan bantulah mereka yang meminta perlindungan
(QS 9 – At Taubah:6)
73. Jagalah kemurnian
(QS 9 – At Taubah : 108)
74. Jangan pernah putus asa akan pertolongan Allah
(QS 12 – Yusuf : 87)
75. Allah mengampuni orang yang berbuat dosa kerana kebodohannya
(QS 16 – An Nahl : 119)
76. Berserulah/ajaklah kepada jalan Allah dengan cara yang baik dan bijaksana
(QS 16 – An Nahl : 125)
77. Tidak ada seorangpun yang menanggung dosa orang lain
(QS 17 – Al Israa’ : 15)
78. Jangan membunuh anak-anakmu kerana takut akan kemiskinan
(QS 17 – Al Israa’ : 31)
79. Jangan mengikuti sesuatu yang kamu tidak memiliki pengetahuan tentangnya
(QS 17 – Al Israa’ : 36)
80. Jauhkan diri dari perkataan dan perbuatan yang tidak bermanafaat
(QS23–Al Mu’minuun:3)
81. Jangan memasuki rumah orang lain tanpa izin pemilik rumah
(QS 24 – An Nuur : 27)
82. Allah menjamin balasan kebaikan hanya kepada mereka yang percaya kepada Allah
(QS 24 – An Nuur : 55)
83. Berjalanlah di muka bumi dengan rendah hati
(QS 25 – Al Furqaan : 63)
84. Jangan melupakan kenikmatan dunia yang telah Allah berikan
(QS 28–Al Qashash : 77)
85. Jangan menyembah Tuhan selain Allah
(QS 28 – Al Qashash:88)
86. Jangan terlibat dalam homosexual
(QS29–Al ‘Ankabuut : 29)
87. Berbuat baik dan cegahlah perbuatan munkar
(QS 31 – Luqman : 17)
88. Janganlah berjalan di muka bumi dengan sombong
(QS 31 – Luqman : 18)
89. Wanita dilarang memamerkan diri
(QS 33 – Al Ahzab : 33)
90. Allah mengampuni semua dosa-dosa kita
(QS 39 – Az Zumar : 53)
91. Jangan berputus asa akan keampunan dari Allah
(QS 39 – Az Zumar : 53)
92. Balaslah kejahatan dengan kebaikan
(QS 41 – Fushshilat : 34)
93. Selesaikan persoalan dengan bermusyawarah
(QS 42–Asy Syuura : 38)
94. Orang yang paling mulia di sisi Allah ialah orang yang bertaqwa
(QS 49 – Al Hujuraat : 13)
95. Tidak ada dikenal biara dalam agama (Islam)
(QS 57 – Al Hadid : 27)
96. Allah akan meninggikan darjat mereka yang berilmu
(QS58–Al Mujaadilah11)
97. Perlakukan kaum bukan Islam dengan baik dan adil
(QS60-Al Mumtahanah:
98. Hindari diri dari sifat kikir
(QS64–AtTaghaabun:16)
99. Mohon keampunan kepada Allah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang
(QS73–AlMuzzammil;20)
100. Jangan menghardik orang yang meminta-minta
(QS 93–Adh Dhuhaa: 10).

Semoga bermanfaat.

Isteri.

Tanggungjawab Isteri Menegur Suami

  1. Hasan al-Basri menceritakan pengalaman beliau tentang seorang peniaga yang telah berubah sikapnya. Peniaga tersebut pada asalnya suka bercakap berlebihan tentang barang dagangannya. Namun suatu hari Hasan al-Basri mendapati lelaki itu telah berubah sikap kepada yang lebih baik.

Lalu beliau bertanya kepada lelaki tersebut apa yang menyebabkan beliau berubah. Kata lelaki tersebut, aku telah berkahwin dengan seorang perempuan. Setiap kali aku keluar berniaga, dia akan berpesan kepadaku:

يا فلان ! اتَّقِ الله ولا تطعمنا إلاّ طيّباً، إن جئتنا بقليلٍ كثّرناه، وإن لم تأتنا بشيءٍ أعنّاك بمغزلنا

“Wahai suamiku, takutlah Allah dan janganlah suapkan kami (suatu makanan pun) melainkan dari sumber yang baik. Sekiranya engkau membawa pulang rezeki yang sedikit kami akan menjadikannya banyak, sekiranya engkau tidak membawa pulang apa pun, kami akan bantu dengan mesin tenun kami.” (al-Dainuri, al-Mujalasah wa Jawahir al-Ilm)

  1. Perhatikan bagaimana nasihat isteri yang baik ini berjaya mengubah sikap suaminya sehingga menjadikan beliau peniaga yang soleh yang dipuji oleh Hasan al-Basri.
  2. Khuzaimah Abu Muhammad menceritakan kisah anak perempuan yang menasihatkan ayah mereka agar mencari sumber yang halal buat keluarga mereka. Kata anak-anak perempuan tersebut:

يا أبه لا تطعمنا إلا الحلال فإن الصبر على الجوع أيسر من الصبر على النار

“Wahai ayah kami, janganlah suapkan kepada kami melainkan makanan yang halal sahaja. Sesungguhnya bersabar ketika lapar adalah lebih mudah daripada bersabar ketika diseksa api neraka.” (Ibn al-Jawzi, Sifah al-Safwah)

  1. Sheikh al-Nabulsi menceritakan kisah yang hampir sama, tentang seorang isteri dikalangan sahabat yang berpesan kepada suaminya:

يا فلان نصبر على الجوع، ولا نصبر على الحرام

“Wahai fulan (suamiku), kami boleh bersabar dengan kelaparan, tetapi kami tidak boleh menerima perkara yang haram.” (al-Nabulsi tidak menyebutkan sumbernya)

  1. Rumah tangga yang baik terbentuk dari sifat nasihat menasihati antara suami dan isteri. Isteri dan anak-anak boleh membantu suami atau ayah mereka dengan menasihatkannya agar mencari sumber yang halal sahaja.

Nasihat buat diri sendiri. Semoga Allah membimbing kita semua.

Dr. Ahmad Sanusi Azmi
https://telegram.me/drahmadsanusiazmi